Yogyakarta Karangmalang
Posted by nacchan • 22-07-2015 07:19

Suara aneh di kamar mandi



Cerita macam ini mungkin sudah mainstream, tapi ini cerita nyata yang dialami oleh teman se-kos saya. Teman saya ini tidak bisa dibilang punya indra keenam atau indigo, tapi dia orangnya peka terhadap hal-hal supranatural. Karena itu pulalah dia sering sekali ‘dilihati’ atau ‘didengari’ yang aneh-aneh.

Kejadiannya ketika saya nge-kos di Karangmalang, Jogja sekitar beberapa tahun yang lalu. Kos-kosan saya terdiri dari tiga lantai. Lantai satu dihuni ibu kos dan keluarga, lantai dua dan tiga adalah kos-kosan. Kamar saya ada di lantai dua, begitu juga teman saya ini.

Bentuk kos-kosan saya ini seperti kos pada umumnya yaitu lorong dengan kanan-kirinya berupa kamar-kamar. Tadinya di belakang kamar saya ada halaman luas yang dijadikan tempat menjemur pakaian, namun belakangan oleh ibu kos dibangun tiga kamar lagi untuk disewakan. Setelah itu dibangun lagi tiga kamar di hadapan kamar yang sudah ada itu, sehingga tempat yang tadinya untuk menjemur berubah jadi 6 kamar yang berhadap-hadapan.

Teman saya kebetulan anak lama juga di kos-an itu seperti halnya saya. Dia menempati kamar pojok di tempat yang bekas halaman itu. Kamarnya bersebelahan persis dengan kamar mandi.

Ceritanya dimulai ketika malam-malam sekitar jam 1 teman saya ini sms. Saya tidak ingat detail isi sms-nya, yang jelas dia tanya apa saya sudah tidur atau belum, karena biasanya di kos saya yang sering begadang. Tapi kebetulan saya sudah tidur waktu itu. Saya terbangun karena sms dia, tapi saya tetep jawab smsnya, ‘aku udah tidur, kenapa?’. Dia bilang dia cuma takut, dia nyari temen yang masih bangun.

Berhubung saya khawatir karena sejarah dia sebelumnya—dia suka mengalami yang aneh-aneh, misal ‘gempa teritorial’ (yang gempa cuma kasurnya dia doang) atau ada yang suka bisik-bisik di telinganya malem-malem padahal ga ada orang, semacam itulah—akhirnya saya langsung datengin kamar dia.

Saya panggil-panggil dia dari depan kamarnya, takutnya dia kenapa-napa. Dia pun langsung keluar dan bilang ‘kok kamu malah kesini, sih?’. Kayaknya dia takut juga kalo saya malah ikut kenapa-napa. Saya nyelonong aja masuk kamarnya, nutup pintu, lalu tanya ada apa. Lalu dia pun cerita.

Katanya dia denger kayak ada orang ke kamar mandi sebelah kamarnya dia. Katanya orang itu kayak cuci tangan di keran, terus gesekin kaki ke keset. Suaranya jelas banget. Anehnya, ga ada suara pintu kebuka. Kos-an saya ini kamarnya kecil-kecil (tapi mahal karena deket kampus) makanya setiap ada orang buka pintu pasti denger. Orang bicara normal aja bisa denger kalo malem-malem (pas sepi). Kalau dilogika, ga mungkin ada anak kos yang ke kamar mandi tanpa buka pintu kamar, ya nggak? Emangnya mereka bisa nembus pintu, gitu?

Setelah dia selesai cerita kami berdua cuma tatap-tatapan. Pantesan dia kaget waktu saya datengin kamarnya. Kalo saya sampai dicengklak sama sesuatu dari kamar mandi gimana? Saya merinding juga waktu diceritain gitu sama dia. Tapi kemudian saya bilang, ‘mau dilihat po?’. Dia langsung aja bilang ‘eh edan kowe. Nek ono opo-opo tenanan piye?’ (eh gila kamu, kalo ada apa-apa beneran gimana?)

Saya sok berani aja waktu itu. Prinsip saya, setan ga bakal nampakin diri ke orang banyak (meskipun belum tentu juga sih). Lagian kan di film-film horor sukanya ada suara tapi kalo diliat ternyata ga ada apa-apa. Jadi ya saya nekat aja. ‘Ayo kita liat bareng’, kata saya. Dia agak takut awalnya, tapi saya udah duluan buka pintu kamar dan dengan sok berani (padahal dalam hati keder) bilang ‘pasti deh ga ada apa-apa’.

Pelan-pelan kami keluar kamar untuk melongok kamar mandi. Saya di depan, dia ngikut di belakang saya. Berhubung kamar mandinya tepat di sebelah kamar temen saya, keluar kamar satu meter pun sudah bisa melihat isi kamar mandi. Jadi itu yang saya lakukan (saya kan ga berani langsung datengin kamar mandi).

Terus…. Ga ada apa-apa. ‘Tuh, kan, ga ada apa-apa.’ Kata saya pede. Padahal dalam hati saya lega karena ga ada apa-apa. Akhirnya dia kembali ke kamar, saya pun balik ke kamar buat nerusin tidur.

Sebenernya kejadian ini bukan satu-satunya yang dialami temen saya ini. Dulu waktu tempat jemuran itu kamarnya masih tiga, dia sering denger ada orang nyapu depan kamarnya tengah malem. Pernah juga siang bolong dia bilang liat saya bawa-bawa gas lewat depan kamar dia, padahal saya baru aja pulang kuliah.

Waktu tahun keempat dia lulus (saya belum, maklum saya kan menikmati betul sebagai mahasiswa, hehe) dia pindah kos. Dia nyari kos bulanan biar gampang pindah-pindah kalo dapet kerja. Saya beberapa kali main ke kos-an baru dia, bantuin dia pindahan juga. Beberapa minggu setelah dia pindah dia cerita ke saya, katanya dia sering denger ada orang di kamar mandinya (padahal kos dia kamar mandi dalem, serem ga tuh).

Terus selama tiga hari beturut-turut selama dia baru nempatin kamar itu, dia lihat ada bayangan kepala gede banget di depan jendela kamar dia (padahal kamarnya di kos yang baru juga di lantai dua). Menurut dia orang (yang kepalanya dia liat) itu suka duduk diem aja, spot-nya di pohon gede di halaman kos. Saya cuma meringis aja denger dia cerita. Emang susah deh kalo jadi orang peka. Alhamdulillah saya orangnya ga peka, jadi ga pernah diliatin yang begituan.

Yah, segini aja dulu cerita saya. Maaf kalo panjang banget, saya ga bisa bikin cerita yang pendek, hehe.
© 2020 kliwon.com. All rights reserved.